Sains  

Otak Kita Lebih Panas Dari Yang Kita Kira

Suhu di dalam otak bisa melebihi 40 derajat pada orang sehat

Suhu Otak
Otak kita Lebih Panas Dari Yang Kita Kira © N. Rzechorzek/ MRC LMB/Brain

TUDEPOIN.COM – Demam terjadi pada Otak yang secara signifikan lebih hangat daripada bagian tubuh kita yang lain, seperti yang diungkapkan untuk pertama kalinya sebagai berikut.

Rata-rata, organ berpikir hangat 38,5 derajat, bagian dalam otak bahkan bisa mencapai suhu lebih dari 40 derajat. Tapi apa yang akan menjadi demam di seluruh tubuh ternyata adalah suhu kerja normal untuk otak.

Hanya di malam hari suhunya turun sekitar satu derajat. Otak pada wanita juga 0,4 derajat lebih hangat dibanding pria di beberapa bagian siklus menstruasi.

Otak kita adalah organ yang paling sensitif dan haus akan energi dalam tubuh, Jika kekurangan oksigen, nutrisi atau waktu istirahat , fungsi otak menjadi kacau, dalam kasus terburuk ada risiko seluruh area otak mati.

Terlalu panas juga dianggap fatal, itulah sebabnya demam tinggi sering dapat menyebabkan delirium atau bahkan kejang.

Pemindaian Suhu Otak
© N. Rzechorzek/ MRC LMB/Brain

Pemindaian Otak Untuk Bertujuan Melihat Suhu Otak

Lalu bagaimana melihat suhu kerja normal otak kita? “Suhu otak jarang diukur secara langsung karena diperlukan metode invasif,” jelas Nina Rzechorzek dari Laboratorium Biologi Molekuler MRC di Cambridge dan rekan-rekannya.

Meskipun ada beberapa pembacaan dari pasien yang sakit parah di unit perawatan intensif atau selama operasi otak, pengukuran tersebut tidak tersedia untuk orang sehat. “Dalam praktiknya, diasumsikan bahwa suhu otak sesuai dengan suhu inti tubuh,” kata Rzechorzek.

Baca Juga:  Tempat Terdingin Di Tata Surya

Tapi apakah itu benar? Untuk pemeriksaan ini, para peneliti telah melakukan kepada 20 pria dan wanita sehat berusia 20 hingga 40 tahun untuk pemindaian otak khusus dalam bentuk spektroskopi resonansi magnetik (MRS).

Metode ini biasanya dapat digunakan untuk mendeteksi produk metabolisme tertentu dalam jaringan, tetapi juga cocok untuk menentukan suhu. Semua subjek uji dipindai pada pagi, siang, dan sore hari.

Untuk menentukan bioritme dan kronotipe pada peserta dapat dilihat oleh pengukuran yang sesuai, semua pengguna tes sebelumnya telah mengenakan gelang sensor selama beberapa hari yang merekam aktivitas mereka.

Suhu Otak

Hasilnya adalah peta 4D pertama pada suhu otak manusia mengungkapkan sesuatu yang mengejutkan.

Berlawanan dengan asumsi sebelumnya, otak subjek uji secara signifikan lebih hangat daripada bagian tubuh lainnya. Rata-rata, suhu otak adalah 38,5 derajat di siang hari.

Namun, beberapa area di dalam otak bahkan lebih panas: para peneliti mencatat nilai hingga 40,6 derajat di hipotalamus dan wilayah otak pusat lainnya.

“Temuan yang paling menakjubkan bagi saya adalah bahwa otak manusia yang sehat dapat mencapai suhu yang akan didiagnosis sebagai demam di tempat lain di tubuh,” kata rekan Rzechorzek John O’Neill.

Baca Juga:  Elon Musk Ungkap Kapan Dia Akan Mengirim Orang ke Mars

“Meskipun suhu otak setinggi itu sebelumnya telah diukur pada pasien dengan cedera otak, diperkirakan ini karena cedera.” Namun, dalam pemindaian saat ini, suhu tinggi ini terjadi pada orang muda yang sehat bahkan jika otak mereka tenang dan subjek uji bahkan tertidur di pemindai.

Fluktuasi Harian

Pemindaian otak juga mengungkapkan ritme yang jelas dalam suhu otak “Kami menemukan bahwa suhu otak turun di malam hari sebelum tidur dan kemudian naik lagi di siang hari,” lapor O’Neill.

Oleh karena itu, rata-rata otak paling dingin di paruh kedua malam dan paling hangat di sore hari. Perbedaan siang-malam paling besar di dalam otak: Di hipotalamus, kisaran fluktuasi adalah 1,21 derajat, seperti yang ditentukan oleh para ahli.

Usia juga memengaruhi suhu otak kita, Otak pada subjek berusia 40 tahun sekitar 0,6 derajat lebih hangat daripada otak partisipan berusia 20 tahun.

Perbedaan ini terlihat di bagian dalam otak. Fluktuasi harian juga menurun seiring bertambahnya usia. “Ini menunjukkan bahwa pendinginan malam hari kurang efisien pada orang tua dan akibatnya ritme sirkadian menjadi berkurang,” para ilmuwan menjelaskan.

Pada Wanita, Otak Sementara Lebih Hangat

Jenis kelamin dan khususnya siklus menstruasi wanita juga berperan dalam suhu otak, Pada paruh kedua siklus mereka, wanita memiliki otak yang rata-rata 0,4 derajat lebih hangat daripada pria, bagian dalam otak rata.

Baca Juga:  Tempat Terdingin Di Tata Surya

0,86 derajat lebih panas, seperti yang terungkap dalam pemindaian. Selain itu, fluktuasi harian pada wanita setelah ovulasi agak lebih rendah daripada pria.

Rzechorzek dan rekan-rekannya mengaitkan ini sebagian dengan efek hormon yang mengatur siklus menstruasi.

“Progesteron diketahui memiliki efek termogenik,” mereka menjelaskan. Hormon yang dilepaskan setelah ovulasi menyebabkan suhu tubuh meningkat sekitar 0,4 hingga 0,6 derajat.

Peta Panas Pertama Untuk Otak Yang Sehat

Secara keseluruhan, data ini mengungkapkan bahwa pikiran kita tidak hanya pasif mengikuti suhu tubuh. “Suhu otak manusia lebih tinggi dan lebih bervariasi dari yang diperkirakan sebelumnya,” kata Rzechorzek dan timnya.

Seberapa hangat otak kita tergantung pada waktu, jenis kelamin, usia, wilayah otak dan siklus menstruasi.

Pengetahuan ini sekarang dapat membantu untuk lebih mengidentifikasi penyimpangan dari keseimbangan normal otak.

Misalnya dalam kasus cedera otak, tetapi mungkin juga pada penyakit neurodegeneratif. “Peta panas baru dapat mengubah pemahaman kita tentang cara kerja otak, dan ini memberi kita referensi yang sangat dibutuhkan untuk membandingkan data pasien,” kata Rzechorzek. (Brain, 2022; doi: 10.1093/otak/awab466 )