Berita  

Makanan Raja Inggris Sebelum Kedatangan Viking

Makanan Raja Inggris

Sebuah studi dari Universitas Cambridge dan Edinburgh mengubah ide modern tentang preferensi makanan di kalangan elit kerajaan Inggris kuno.

Penemuan ini menyajikan pandangan baru tentang hubungan antara kelompok-kelompok sosial yang berbeda di awal Abad Pertengahan Inggris.

Di wilayah Inggris modern, setelah runtuhnya Kekaisaran Romawi pada abad ke-5, beberapa kerajaan Anglo-Saxon terbentuk.

Disebut demikian karena didirikan oleh perwakilan suku Jermanik Angles dan Saxon.

Para ahli sejarah berasumsi bahwa raja dan bangsawan Anglo-Saxon makan lebih banyak daging daripada penduduk lainnya, Namun sebuah studi baru menunjukkan mereka memakan banyak vegetarian.

Peneliti Cambridge mengklaim bahwa sangat sedikit orang di Inggris abad pertengahan awal yang makan banyak daging sebelum kerajaan Inggris ditaklukkan oleh Viking pada abad ke-9. Skandinavia kuno terkenal dengan konsumsi makanan berprotein yang melimpah.

ilmuwan dari University of Edinburgh menemukan bahwa para bangsawan kebanyakan makan lebih banyak makanan nabati daripada yang diperkirakan sebelumnya. Tetapi pada saat yang sama, mereka sampai pada kesimpulan bahwa para petani mengatur pesta mewah untuk para elit, di mana daging disajikan.

Para ilmuwan percaya bahwa dengan cara ini para petani membayar pajak makanan dan tidak melakukannya selama setahun penuh, seperti yang diyakini para sejarawan modern.

Hidangan daging seperti ini adalah kesempatan bagi bangsawan untuk mendiversifikasi pola makan vegetarian mereka, dalam sebuah studi baru.

Menurut para ilmuwan, selama pesta seperti itu, orang bisa mendapatkan lebih dari 4.000 kalori dari makanan, yang 2 kali lebih banyak dari yang sekarang direkomendasikan sebagai tunjangan harian.

Masing-masing dari mereka yang hadir di perayaan makan, menerima sekitar 4140 kkal ketika mereka makan 700 gram daging, 350 gram ikan, serta sejumlah besar keju, madu, dan banyak minum bir.

Produk daging yang dimaksud seperti hidangan domba dan sapi. Dan hidangan ikan terdiri dari salmon dan belut yang dimasak.

“Kami percaya bahwa hidangan daging disajikan kepada bangsawan dan bangsawan pada waktu itu hanya pada hari-hari tertentu dalam setahun, ketika para petani mengirimkan banyak daging ke pengadilan sebagai pembayaran pajak makanan. Makanan daging bukan bagian dari makanan sehari-hari. makanan raja-raja kuno di Inggris,” kata Sam Leggett dari University of Edinburgh.