Doctor Strange in the Multiverse of Madness Memperluas Kemungkinan Multisemesta Marvel

Film yang tayang Kamis hari ini, 5 Mei di berbagai negara, menghadirkan Doctor Strange yang lebih dewasa yang harus menghadapi Penyihir Scarlet yang kuat untuk menyelamatkan America Chavez, seorang remaja wanita yang memiliki kemampuan untuk membuka pintu untuk melakukan perjalanan dari satu alam semesta ke alam semesta lainnya.

Doctor Strange
Doctor Strange in the Multiverse of Madness Memperluas Kemungkinan Multisemesta Marvel. ( Foto: Marvel Studios )

Jika Doctor Strange (2016), disutradarai oleh Scott Derrickson, bertugas untuk memperkenalkan seorang ahli bedah saraf yang, jatuh dari anugerah secara tidak sengaja, menjadi master seni mistik, Doctor Strange di Multiverse of Madness semakin membuka kemungkinan Marvel Universe.

Mungkin begitulah takdir sang Benedict Cumberbatch: untuk mendefinisikan dan memperluas narasi karakter lain saat mencoba menyelamatkan dunia, seperti yang terjadi di Avengers: Infinity War, di mana ia bertugas menjaga yang berharga. Time Stone, atau dalam Spider-Man: No Way Home.

Dalam sekuel kedua Doctor Strange ini, disutradarai oleh Sam Raimi, penonton akan dikejutkan oleh potensi yang ditawarkan oleh multiverse, yang dapat dilihat sedikit di film Spider-Man: No Way Home dengan penampilan Peter Parker yang diperankan oleh Tobey Maguire. dan Andrew Garfield.

Petualangan Doctor Strange di Multiverse of Madness dimulai ketika sang penyihir bertemu dengan América Chávez (Xochitl Gomez), seorang remaja yang memiliki kemampuan untuk membuka pintu untuk melakukan perjalanan dari satu alam semesta ke alam semesta lainnya, yang membuatnya dikejar oleh Penyihir Merah. Elizabeth Olsen, yang ingin menggunakan dia untuk mendapatkan anak-anaknya.

Dukun doctor strange
Foto: Marvel Studios

Strange akan mencoba melindungi America dalam perjalanan melalui alam semesta yang berbeda di mana citranya tidak pernah statis dan di mana lingkungan konvensional jarang terlihat. Di multiverse, gambar terfragmentasi, tidak teratur dan terorganisir, hilang, berwarna-warni, gelap, cerah, seperti dalam mimpi.

Tanda Raimi terlihat ketika Anda menghargai interaksi antara heroik, fantasi, dan horor. Sutradara adalah kepala trilogi Spider-Man yang dibintangi Tobey Maguire 20 tahun lalu, tetapi dia juga orang yang menciptakan, franchise horor The Evil Dead tahun 80-an. Itulah sebabnya di Doctor Strange in the Multiverse of Madness ada adegan seperti Penyihir Merah yang mengejar Strange dan America melalui koridor gelap dengan darah di wajah dan kaki mereka.

Richie Palmer, co-produser film tersebut, menjelaskan, menurut pernyataan yang diberikan oleh Disney, bahwa mereka selalu ingin film ini menjadi menakutkan. “Kami ingin memenuhi janji itu, dan Sam Raimi adalah penguasa yang mengerikan. Dia pasti tipe yang melakukan itu. Kami hanya tidak tahu betapa gilanya itu!” katanya.

Selama konferensi global tim Doctor Strange, pihaknya mengakui bahwa dia senang ketika Kevin Feige, presiden Marvel Studios, memanggilnya untuk berbicara tentang kemungkinan mengarahkan film Marvel ke dunia horor.

“Saya dapat mengambil film-film horor yang saya lakukan di masa muda saya dan apa yang saya pelajari dari mereka untuk membangun urutan yang menegangkan. Apakah itu sesuatu yang akan membuat mereka takut sekarang? Tidak. Itu adalah sesuatu yang bisa saya terapkan pada urutan menyeramkan di film ini. Sangat bermanfaat”, jelas sang sutradara.

Ada juga pengembangan dari karakter Strange. Selama cerita, kedewasaan dan keamanannya mengenai kekuatannya akan sedikit berubah. Bagi Cumberbatch, dia adalah karakter yang telah berevolusi, menyadari bahwa dia tidak selalu bisa mengendalikan segalanya, yang dia anggap cukup sebagai kualitas pemimpin.

“Dia adalah karakter yang sangat fleksibel, yang mudah dibentuk berdasarkan pengalamannya. Dia belajar dengan sangat cepat, seperti yang kita ketahui. Tidak hanya secara intelektual, tetapi juga secara emosional,” tambah aktor tersebut, yang mengakui bahwa Strange adalah salah satu karakter terpenting dalam karirnya: “Saya sangat berterima kasih atas kesempatan ini, belum lagi dia adalah karakter yang sangat kompleks, sangat bermanfaat. dan menyenangkan untuk dimainkan.”

Ritme cerita akan sangat bergantung pada Scarlet Witch, yang diperankan oleh Elizabeth Olsen, yang ditampilkan di satu alam semesta sebagai musuh paling mengerikan, Namun di alam lain ia sebagai ibu yang sensitif dan pengertian dengan anak-anaknya. Wanda Maximoff menyatukan beberapa tema utama film: cinta, keibuan, pengkhianatan, dan kesepian.

“Saya memikirkan apa yang terjadi di WandaVision, melalui prosesnya tentang takdirnya, kami menemukannya di tempat yang kuat dan sistem kepercayaan yang dapat dia percayai. Semuanya terkoneksi di WandaVision ”, ujarnya.

Bagi Raimi, Wanda adalah “karakter klasik yang dia cintai, tetapi ia terlalu baik”, yang bisa saja, lanjutnya, menjadi sumber banyak aspirasi baginya dalam film, tetapi yang membawanya untuk hidup, katanya, tidak bahagia.

Penulis skenario Michael Waldron menganggap bahwa dengan angsuran baru ini kita dapat berbicara tentang pertumbuhan cerita dengan mempertimbangkan puncak yang dicapai oleh karakter, seperti Wong (Benedict Wong), yang telah menjadi Sorcerer Supreme. “Kemudian Anda memiliki Wanda, yang sepenuhnya telah ditingkatkan pada akhir WandaVision.