Cara Menginstal Android Studio di Windows 10

  • Share
images 27

Setiap karir pengembang android yang pertama dimulai adalah pemasangan Android Studio yang merupakan perangkat lunak yang dapat gunakan untuk menulis, mengkompilasi, dan menguji aplikasi Anda. Dalam tutorial ini saya akan memandu Anda melalui proses instalasi.

Sebelum kita mulai, perlu disebutkan, bahwa Android Studio cukup haus kekuasaan. The persyaratan sistem resmi menyatakan minimal 4GB RAM, tapi saya telah menggunakan Android Studio pada mesin dengan 6GB dan itu pasti tidak menyenangkan. Jadi saya sarankan Anda untuk memiliki setidaknya 8GB RAM.
Selain itu, Setidaknya kalian memiliki CPU di atas rata-rata karena anda akan menjalankan setidaknya tiga aplikasi yang pada waktu tertentu: Android Studio (untuk pengkodean), emulator Android (untuk pengujian) dan browser Anda untuk mencari sesuatu.
Secara pribadi saya menjalankan Android Studio di PC desktop saya dengan 16GB RAM dan AMD Ryzen 7 2700X ,Sangat disyukuri bahwa semuanya bekerja dengan baik.

Tapi sekarang mari kita mulai kedalam tutorialnya. Pertama, Anda harus mengunduh Android Studio. Untuk melakukannya, cukup kunjungi halaman unduhan resmi dan pilih file .exe untuk Windows 64-bit. Kemudian setujui syarat dan ketentuan dan unduhan Anda dimulai.

Capture 870x336 1
Setelah unduhan selesai, jalankan file .exe yang diunduh dan konfirmasikan dialog keamanan Windows. Wizard penginstalan akan muncul. Klik mulai.
Pada halaman berikutnya Anda akan ditanya, komponen apa yang ingin anda instal. Biarkan kedua kotak dicentang karena Anda ingin menginstal Android Studio dan Android Emulator (= Perangkat Virtual Android). Kemudian klik “Next” .

Capture4

Selanjutnya Anda dapat memilih lokasi instalasi Anda. Saya akan merekomendasikan Anda untuk membiarkannya begitu saja, tetapi Anda juga dapat memilih direktori lain.

Capture5 1

Setelah itu Anda dapat menentukan nama folder di menu Start Windows, tempat pintasan Android Studio akan ditempatkan. Jika Anda tidak menginginkan pintasan menu, cukup centang kotak di bagian bawah. Kemudian tekan tombol instal.

Capture6 1

Instalasi akan memakan waktu beberapa menit. Setelah selesai, klik “Next” :

Capture8

Dan itu saja! Android Studio telah diinstal. Tekan “Selesai” untuk meluncurkannya

Capture9

Tapi kita belum selesai. Setelah meluncurkan Android Studio, Anda akan ditanya apakah ingin mengimpor setelan Android Studio Anda. Ini untuk orang-orang, yang sudah menginstal Android Studio di satu komputer mereka dan sekarang ingin menginstal ulang tetapi tetap menggunakan pengaturan dari instalasi sebelumnya.

Baca Juga : Cara Menginstal Aapanel di Ubuntu

Karena kami menginstal Android Studio untuk pertama kalinya, kami tidak memiliki pengaturan untuk diimpor, jadi kami tetap mencentang “Jangan impor pengaturan” :

Capture10

Kemudian Android Studio akan menanyakan apakah Anda ingin mengaktifkan pengumpulan data anonim. Terserah Anda apakah Anda mengaktifkannya atau tidak dan itu tidak berdampak pada pengalaman pengguna Anda. Namun saya mengklik “Kirim statistik penggunaan ke Google” karena membantu Google meningkatkan Android Studio.

Wizard lain yang akan membantu Anda mengonfigurasi Android Studio:

Setelah Anda menekan “Next” , itu akan meminta Anda untuk memilih antara pengaturan standar dan kustom. Hampir tidak ada perbedaan antara keduanya. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa dalam pengaturan khusus Anda dapat memilih RAM maksimum untuk emulator Android yang tidak dapat melakukannya dalam pengaturan standar.
Saya memilih pengaturan khusus.

Pada layar berikutnya Anda dapat memilih antara tema terang dan gelap untuk Android Studio. Untuk pilihan ini saya serahkan kepada masing masing anda sepenuhnya bisa mengaturnya jika masih ragu lewatkan karena dapat mengubahnya nanti. Saya akan memilih tema gelap karena kurang agresif di mata saat coding di malam hari.

Kemudian Anda dapat memilih komponen mana yang ingin Anda instal tambahan ke android Studio. android SDK dan platform SDK (pada saat menulis) sudah diperiksa dan tidak dapat dicentang. Ini berisi semua kode pustaka Android API dan wajib untuk pengembangan aplikasi android.

Selain itu, “Kinerja (Intel HAXM)” sudah diperiksa. HAXM mengacu pada Manajer Eksekusi Akselerasi Perangkat Keras Intel . Akselerasi perangkat keras adalah fitur yang memungkinkan emulator perangkat Android berjalan lebih cepat dengan menggunakan CPU fisik dan kartu grafis Anda untuk memberi daya pada perangkat virtual alih-alih memvirtualisasikan CPU. HAXM hanya tersedia di beberapa CPU Intel yang lebih baru. Jika Anda memiliki CPU Intel, periksa apakah itu mendukung HAXM dan hapus centang pada kotak jika tidak.
Karena CPU saya dari AMD, jelas tidak mendukung Intel HAXM. Oleh karena itu, saya tidak mencentang kotak itu. Namun, AMD mendukung platform akselerasi perangkat keras lainnya. Baca lebih lanjut tentang itu di sini .
Jika Anda tidak yakin apakah perangkat Anda mendukung HAXM, centang saja kotaknya. Selama penginstalan, Android Studio akan menyadari bahwa perangkat Anda tidak mendukungnya (jika demikian) dan lewati saja penginstalan HAXM tanpa membatalkan penginstalan komponen lain ( Screenshot ).

Kotak terakhir tidak dicentang secara default, tetapi saya sarankan Anda mencentangnya karena secara otomatis menginstal perangkat emulator android yang telah dikonfigurasi sebelumnya. Meskipun Anda dapat melakukannya secara manual nanti, itu membuat awal lebih mudah.

Di bagian bawah jendela Anda juga memiliki opsi untuk mengubah jalur instalasi untuk komponen, tetapi saya membiarkannya apa adanya.

Karena saya memilih pengaturan khusus, saya sekarang ditanya berapa banyak RAM yang akan saya sediakan untuk emulator Android. Jendela ini hanya muncul jika komputer Anda mendukung akselerasi perangkat keras (Intel dan AMD). Perlu diingat bahwa jumlah RAM yang Anda tentukan dibagi oleh semua emulator Android yang berjalan pada waktu yang sama. Android Studio merekomendasikan 2GB tetapi karena saya memiliki banyak RAM di sistem saya, saya mengubahnya menjadi 4GB. Jika Anda hanya memiliki 8GB atau kurang, biarkan di 2GB.

Pada layar berikutnya Anda akan melihat ringkasan semua komponen yang akan diunduh. Klik “Selesai” untuk memulai unduhan.

Capture22b

Karena ukuran unduhan total hampir 2GB, ini akan memakan waktu cukup lama. Setelah unduhan selesai, klik “Selesai” .

Setelah itu instalasi selesai dan Anda akan disambut oleh layar selamat datang Android Studio:

Capture25

Sekarang Anda dapat membuat proyek baru dan memulai pemrograman! Saya harap tutorial ini membantu Anda menginstal Android Studio di perangkat Anda.

 

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *