Sepasang Saudara Perempuan Dari Jepang Membuat Rekor Sebagai Kembar Identik Tertua Di Dunia

  • Share
614aa016de0e7b00194bb2ae

Tudepoin.com – Sepasang Saudara Perempuan Dari Jepang Membuat Rekor Sebagai Kembar Identik Tertua Di Dunia,Dua saudara perempuan Jepang telah dikonfirmasi sebagai kembar identik tertua di dunia, setelah hidup 107 tahun dan 300 hari pada 1 September, Guinness World Records mengumumkan pada hari Senin.

Umeno Sumiyama dan Koume Kodama lahir pada tanggal 5 November 1913, di Pulau Shodo di barat Jepang. Mereka adalah saudara ketiga dan keempat dari sebuah keluarga dengan 11 anak.

Saudara kembar yang telah dipisahkan sedari kecil dan jarang bertemu sampe mereka berusia 70 tahun, menurut Guinness World Records.

Pendidikan mereka seperti drama TV, kata mereka kepada organisasi GWR. Sumiyama dan Kodama diintimidasi di sekolah karena kembar, yang menurut mereka adalah pengalaman terberat masa kecil mereka.

Ketika mereka menyelesaikan sekolah dasar, Kodama dikirim untuk bekerja sebagai pembantu di pulau utama barat daya Jepang Kyushu, lapor AP.

Sumiyama kemudian menikahi seorang penduduk dari Pulau Shodo, sementara Kodama menikahi seseorang dari luar pulau, menurut Guinness World Records.

Tinggal sekitar 190 mil terpisah, mereka melihat satu sama lain sebagian besar di pernikahan dan pemakaman. Tetapi ketika mereka berusia 70 tahun, mereka terhubung kembali dan mulai melakukan ziarah Buddhis bersama, kata organisasi itu.

Mereka sekarang tinggal di panti jompo yang terpisah, dan keluarga mereka mengatakan kepada Guinness World Records bahwa si kembar ramah dan positif, dan bahwa mereka sering bercanda tentang melampaui usia Kin Narita dan Gin Kanie, pemegang rekor sebelumnya untuk gelar juara dunia. kembar tertua yang masih hidup.

Baca Juga : Berapa banyak pengguna internet di dunia?

Narita dan Kanie masing-masing meninggal pada tahun 2000 dan 2001, dan menjadi selebritas di Jepang untuk usia yang panjang dan kepribadian yang ramah pada 1990-an. Dikenal oleh penggemar mereka sebagai “Kin-san” dan “Gin-san”, mereka muncul di acara bincang-bincang televisi dan radio. Mereka menetapkan rekor mereka sebagai kembar tertua di dunia pada 107 tahun dan 175 hari.

Karena tindakan COVID-19, sertifikat rekor dunia Sumiyama dan Kodama dikirim ke panti jompo mereka, dan Sumiyama dilaporkan menangis saat menerimanya, menurut Guinness World Records. Ingatan Kodama telah memudar dan dia tidak mengerti arti penting dari sertifikat tersebut, kata organisasi itu.

Sebelumnya Jepang memang telah banyak memiliki populasi penuaan tercepat di dunia , dengan 28% dari 125 juta penduduknya berusia 65 tahun ke atas, menurut Bank Dunia . Japan Times melaporkan bulan ini bahwa negara tersebut juga memiliki 86.500 centenarian , atau orang yang telah hidup 100 tahun atau lebih, dan 88% di antaranya adalah wanita.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *