Apa itu jaringan Peer-to-Peer dan jaringan Berbasis Server?

  • Share
20210917 110506

Apa itu jaringan Peer-to-Peer dan jaringan Berbasis Server? – Jaringan adalah interkoneksi antara berbagai elemen komunikasi yang dihubungkan oleh berbagai tautan komunikasi untuk pertukaran informasi. Sebuah jaringan dapat diklasifikasikan berdasarkan berbagai dasar. Tetapi salah satu klasifikasi jaringan yang paling penting didasarkan pada desain jaringan.

Berdasarkan desain jaringan, jaringan komputer dapat dibagi menjadi dua jenis berikut:

  • Jaringan Peer-to-Peer
  • Jaringan Berbasis Server

Sekarang, kita akan mempelajari dua jenis jaringan ini secara rinci.

Jaringan Peer-to-Peer

Jaringan Peer-to-Peer juga disebut P2P atau jaringan komputer-ke-komputer. ‘Peer’ adalah node atau sistem komputer yang terhubung satu sama lain. Dalam jaringan semacam ini, setiap node terhubung satu sama lain dalam jaringan.

Node dapat berbagi printer atau drive CDROM, dan memungkinkan perangkat lain untuk membaca atau menulis ke hard disk, memungkinkan berbagi file, akses ke koneksi internet, dan sumber daya lainnya. File atau sumber daya dapat dibagikan secara langsung antara sistem di jaringan, tanpa memerlukan server pusat. Jaringan semacam itu,Mengizinkan node menjadi server dan berbagi hal-hal dengan cara ini, dapat disebut sebagai jaringan peer-to-peer.

Dalam jaringan peer-to-peer, setiap node dapat bekerja baik sebagai server maupun sebagai klien. Jaringan ini tidak membedakan antara client atau server. Masing-masing node dapat bertindak sebagai klien/server tergantung pada perintah yang menyediakan layanan. Semua node secara fungsional sama dan dapat mengirim atau menerima data secara langsung satu sama lain.

Jaringan peer-to-peer dapat digunakan dengan sangat mudah dengan Sistem Operasi paling modern saat ini seperti Windows dan Mac OS, dll. Komputer di jaringan peer-to-peer menjalankan protokol dan perangkat lunak memakai jaringan yang sama. Setelah terhubung ke jaringan, perangkat lunak P2P memungkinkan pengguna untuk mencari file dan sumber daya lainnya di beberapa node lain. Pola komunikasi antara rekan-rekan tergantung sepenuhnya pada kebutuhan aplikasi. Setiap objek direplikasi di beberapa komputer untuk mendistribusikan beban lebih lanjut dan untuk memberikan fleksibilitas jika komputer individu terputus.

Jaringan peer-to-peer dapat dikonfigurasi baik sebagai jaringan kabel maupun nirkabel. Ini paling sering digunakan di Jaringan Area Lokal, terutama di kantor kecil, atau dalam satu departemen dari organisasi besar. Node yang ada pada jaringan terletak sangat dekat satu sama lain. Setiap node memiliki akses ke perangkat dan file di komputer lain dan dapat menyimpan perangkat lunak dan informasinya sendiri secara independen.

Misalnya, BitTorrent adalah jaringan peer-to-peer yang banyak digunakan.

Berikut adalah keuntungan menggunakan jaringan peer-to-peer:

  • Mudah diterapkan dan dikelola.
  • Node atau workstation tidak tergantung satu sama lain. Juga, tidak ada izin akses yang diperlukan.
  • Jaringan ini dapat diandalkan.
  • Tidak perlu perangkat lunak profesional apa pun dalam jaringan semacam itu.
  • Biaya implementasi jaringan tersebut sangat murah.

Berikut ini adalah kerugian menggunakan jaringan peer-to-peer:

  • Penyimpanan terdesentralisasi, dan juga tidak dikelola secara efisien.
  • Tidak ada opsi pencadangan data yang tersedia di jaringan peer-to-peer.
  • Jenis jaringan ini tidak begitu aman.

Jaringan Berbasis Server

Jaringan Berbasis Server juga dapat disebut sebagai jaringan Client-Server. Server ini adalah node yang bertindak sebagai penyedia layanan untuk klien. Mereka menunggu permintaan klien dan kemudian menanggapinya. Server ini terletak di tempat lain di jaringan, biasanya pada mesin yang lebih kuat. Di sini, server adalah lokasi pusat di mana pengguna berbagi dan mengakses sumber daya jaringan. Ini mengontrol tingkat akses yang dimiliki pengguna untuk berbagi sumber daya. Dengan kata lain, server menyediakan fungsionalitas dalam melayani program lain yang disebut klien.

Ada berbagai jenis server tergantung pada penggunaannya, mereka dapat menjadi server web (server yang meminta HTTP), Server basis data (yang menjalankan DBMS), Server file (yang menyediakan file ke klien), Server surat, server cetak, Server permainan , Server aplikasi, dan sebagainya. Server dapat berisi sumber daya web, aplikasi web host, menyimpan data pengguna dan program, dll.

Klien disini adalah mesin atau program yang meminta layanan dari server. Klien sering terletak di workstation atau di komputer pribadi. Mereka dapat berupa aplikasi sederhana atau keseluruhan sistem yang mengakses layanan yang disediakan oleh server. Program klien menyediakan antarmuka untuk memungkinkan pengguna komputer meminta layanan server dan menampilkan hasil yang dikembalikan server. Setiap klien harus masuk ke sistem atau server untuk mengakses data sumber dayanya.

Jaringan berbasis server bersifat terpusat. Karena penyimpanan dalam jaringan semacam ini kebanyakan terpusat. Dengan kata lain, kita dapat mengatakan bahwa jaringan berbasis server didasarkan pada struktur terpusat dapam menyediakan berkomunikasi melalui web. Internet adalah jaringan client-server yang paling banyak digunakan.

jaringan Berbasis Server dapat diterapkan untuk berbagai kegunaan dan aplikasi. Ada beberapa di antaranya adalah :

Centralization: Server yang mengelola seluruh pengaturan di jaringan. Hak akses dan alokasi sumber daya juga dilakukan oleh server.

Proper Management: Karena penyimpanan terpusat, menjadi mudah untuk menemukan file atau sumber daya lainnya.

Backup and Recovery: Server terpusat memungkinkan pencadangan dan pemulihan data dengan cara yang nyaman.

Upgradation and Scalability: Perubahan dalam jaringan dapat dilakukan dengan sangat mudah hanya dengan memutakhirkan server. Selain itu, jaringannya mudah diskalakan.

Accessibility: Server dapat diakses dari jarak jauh dari berbagai platform dalam jaringan.

Security: Aturan yang mendefinisikan keamanan dan hak akses dapat ditentukan pada saat pengaturan server.

Berikut adalah keuntungan menggunakan jaringan berbasis server:

  • Bisa memfasilitasi sistem penyimpanan terpusat.
  • Sentralisasi memudahkan administrasi.
  • Data dapat dengan mudah didukung dalam jaringan tersebut.
  • Jaringan mudah untuk diukur.
  • Kecepatanberbagi data tinggi.
  • Server dapat melayani beberapa klien sekaligus.

Berikut ini adalah kerugian menggunakan jaringan berbasis server:

  • Terlalu tergantung pada server terpusat.
  • Jika data server rusak, semua node akan terpengaruh.
  • Diperlukan administrator jaringan.
  • Biaya perangkat lunak server dan jaringan sangat tinggi.

Ini penjelasan mengenai semua tentang jaringan peer-to-peer dan berbasis server. Semoga Anda belajar sesuatu yang baru hari ini dalam artikel ini.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *