10 Server Linux Terbaik Tahun 2021

  • Share
20210822 112816

Meskipun Windows adalah sistem operasi yang terkenal di kalangan masyarakat umum, mayoritas pengembang dan spesialis teknologi lebih memilih Linux karena stabilitas, keamanan, dan fleksibilitas penyesuaiannya. Linux belum berkinerja baik di Komputer Desktop pribadi, tetapi ini adalah sistem operasi yang disukai dalam hal memberi daya pada server dan super komputer. Bahkan Microsoft menggunakan Linux untuk lingkungan cloud-nya.

Linux adalah sistem operasi gratis, sumber terbuka, dan sangat ringan. Ini sangat dapat disesuaikan dan dapat dengan mudah dioptimalkan untuk melakukan tugas-tugas tertentu dengan sangat cepat. Ini lebih stabil, aman, dan terukur daripada sistem operasi lain, menjadikannya pilihan terbaik dalam memilih sistem operasi untuk Server.

Berbagai pilihan yang disediakan Linux membuatnya sangat unik. Ada ratusan distribusi Linux berbeda yang tersedia di web, yang membuat proses pemilihan distribusi yang benar menjadi semakin membingungkan.

Pertanyaan pertama yang dihadapi administrator TI adalah distribusi mana yang akan mereka gunakan untuk Server mereka. Pertanyaan ini tidak memiliki satu jawaban yang benar. Sebagian besar waktu, itu hanya tergantung pada pilihan/preferensi pribadi. Tetapi ada faktor lain yang perlu Anda perhatikan saat memilih distribusi yang tepat, seperti fleksibilitas, keandalan, dan tugas yang ada.

Posting ini akan membahas sepuluh distribusi Linux teratas untuk server. Kami akan membahas mengapa opsi ini adalah salah satu yang terbaik di luar sana. Jadi mari kita mulai.

1. Server UBUNTU

Kami akan mulai dengan Ubuntu karena ini adalah distribusi Linux yang paling populer dan terkenal. Tidak perlu diperkenalkan karena kebanyakan orang yang akrab dengan Linux juga tahu tentang Ubuntu. Distribusi ini didasarkan pada Debian dan sebagian besar terdiri dari perangkat lunak sumber terbuka. Ini gratis dan dapat diakses oleh semua orang.

Ini memiliki tiga edisi berbeda:

  • Server
  • Desktop
  • Inti

Ubuntu juga memiliki versi LTS yang menawarkan Dukungan Jangka Panjang selama lima tahun. Dengan menggunakan versi ini, Anda akan mendapatkan pembaruan keamanan penting setiap lima tahun dan Anda bahkan tidak perlu meningkatkan ke versi yang lebih baru. Selain itu, ia mendukung berbagai prosesor seperti x86 dan ARM64. Muncul dengan banyak fitur dan alat pra-instal yang membuatnya cocok untuk berbagai jenis server seperti file, email, dan server media.

Perusahaan di balik Ubuntu, Canonical, kini telah merilis Ubuntu Cloud, yang mendukung berbagai platform berbasis cloud.

Situs web: https://ubuntu.com/server

Persyaratan Minimum

  • RAM: 1 GB
  • HardDrive: 2,5 GB
  • CPU: 1 GHz

Fitur Utama

  • Pembaruan Reguler
  • 5 Tahun Dukungan LTS
  • Skalabilitas Tinggi
  • Ubuntu Cloud
2. Server DEBIAN

Distribusi kedua dalam daftar kami adalah Debian. Ini adalah salah satu distribusi Linux tertua yang sudah teruji oleh waktu. Banyak distro seperti Ubuntu, menggunakan Debian sebagai basisnya.

Distribusi ini tidak memiliki fitur terbaru, tetapi stabilitasnya yang tak tertandingi menutupi kekurangannya. Ini memiliki sistem pengemasan perangkat lunak yang kuat dan dilengkapi dengan 50000+ paket. Debian mendukung banyak arsitektur komputer seperti amd64 dan Aarch64.

Debian juga menawarkan versi Jangka Panjang dan Jangka Panjang yang diperpanjang. Ini juga memiliki tiga edisi berbeda:

  • Stabil
  • tidakstabil
  • Pengujian

Seperti namanya, versi stabil menawarkan stabilitas dan keamanan. Versi tidak stabil memiliki fitur terbaru tetapi dapat rusak kapan saja. Versi pengujian juga memiliki perangkat lunak terbaru tetapi lebih jarang rusak daripada versi yang tidak stabil.

Situs web: https://www.debian.org/

Persyaratan Minimum

  • RAM: 256MB
  • DirekomendasikanRAM: 512MB
  • Hard Disk: 2 GB
  • Prosesor: 1GHz

Fitur Utama

  • Stabilitas
  • Keamanan
  • Manajer Paket yang kuat dengan jumlah Paket yang tinggi
  • DukunganPerangkat Keras yang Luas
  • Peningkatan Halus
3. Server FEDORA

Distribusi ketiga dalam daftar kami adalah Fedora. Ini adalah distribusi yang dikembangkan komunitas yang menghadirkan perangkat lunak bebas sumber terbuka terbaru. Ini berfungsi sebagai tempat pengujian untuk distribusi RHEL.Server dengan berbagai edisi untuk berbagai jenis pengguna, seperti pengguna komputer desktop, server, perangkat IoT, dan komputasi awan.

Situs web: https://getfedora.org/

Persyaratan Minimum

  • RAM: 128MB
  • HardDisk: 1 GB
  • Prosesor: 2GHz

Fitur Utama

  • Perangkat Lunak Terbaru
  • FirewallDinamis
  • Pengembangan Aktif
4. Red Hat Enterprise Linux (RHEL)

RHEL, kependekan dari Red Hat Enterprise Linux, adalah distribusi Linux open-source yang dikembangkan oleh Red Hat, Inc. berdasarkan Fedora dan tidak menawarkan perangkat lunak mutakhir yang disediakan Fedora. Tapi itu memang menawarkan stabilitas lebih dan versi LTS dengan umur 10 tahun.

RHEL dibuat untuk tujuan komersial dan memberikan dukungan tingkat perusahaan. Ini adalah distribusi Linux berbayar, tidak seperti hampir semua distribusi lain dalam daftar ini. Namun, Red Hat Inc secara bebas menyediakan kode sumbernya.

Distribusi Linux ini menawarkan salah satu dukungan jangka panjang terpanjang. Dengan distribusi ini, Anda mendapatkan banyak alat dan perangkat lunak eksklusif.

Distribusi ini paling cocok untuk server dan pusat data berbasis cloud.

Persyaratan Minimum

  • RAM: 512 MB
  • HardDisk: 1 GB
  • Prosesor: 2GHz

Fitur Utama

  • 10 Tahun LTS (Dukungan Jangka Panjang)
  • Patching Kernel Tanpa Reboot
5. Lompatan OpenSUSE

Distribusi berikutnya dalam daftar kami terkenal dengan kemampuan beradaptasi dan fleksibilitasnya. Ini tersedia untuk komputer desktop, laptop, server, dan notebook. Ini memiliki dua rilis berbeda:

  • Leap
  • Tumbleweed

Leap adalah rilis standar, sedangkan Tumbleweed adalah rilis bergulir dari OpenSUSE. Kebanyakan orang lebih memilih Leap karena stabilitasnya. Ini memiliki desain cloud-agnostik dan memiliki arsitektur multi-mode. Distribusi ini memiliki komunitas hebat yang dapat membantu pengguna jika mereka menghadapi masalah.
OpenSUSE tidak memiliki image ISO terpisah untuk server. Sebagai gantinya, penginstal defaultnya memiliki opsi untuk penginstalan server.

Situs web: https://www.opensuse.org/

Persyaratan Minimum

  • RAM: 1 GB
  • HardDisk: 10 GB
  • Prosesor: 1,6 GHz

Fitur Utama

  • Stabil
  • Berbagai Alat
6. SUSE Linux Enterprise Server

Distribusi keenam dalam daftar kami adalah SLES. Ini didasarkan pada OpenSUSE, seperti halnya RHEL yang didasarkan pada Fedora. OpenSUSE dan SUSE Linux Enterprise Server memiliki perusahaan induk yang sama, SUSE, sebuah perusahaan perangkat lunak open-source yang berbasis di Jerman.
SLES adalah produk komersial dari SUSE, sedangkan OpenSUSE adalah distro non-komersial mereka.

SLES memiliki jarak yang panjang antara rilis baru. Produk SLES menjalani pengujian intensif, dan hanya komponen yang paling stabil dan matang yang ditambahkan ke produk akhir.

Ini sangat stabil dan aman dan digunakan oleh perusahaan besar seperti Amazon dan Google. Distro ini cocok untuk semua jenis server.

Situs web: https://www.suse.com/products/server/

Persyaratan Minimum

  • Hard Disk: 3,5 GB
  • RAM: 512
  • Prosesor: 1GHz

Fitur Utama

  • LTS
  • Fleksibeldan Dapat Dikonfigurasi
  • Alat yang Kuat
7. Oracle Linux

Selanjutnya, kami memiliki Oracle Linux, yang merupakan distribusi Linux open-source yang dikompilasi dari kode sumber RHEL. Distribusi ini dikemas dan didistribusikan oleh Oracle dan kompatibel dengan pustaka aplikasi RHEL. Ini menawarkan alat canggih yang membuatnya cocok untuk manajemen memori dan organisasi file. Ini dapat digunakan untuk lingkungan virtual dan sistem data.

Distribusi ini sepenuhnya gratis. Namun, Oracle memang menawarkan dukungan premium berbayar. Ini adalah pesaing RHEL dan yang terbaik untuk perusahaan skala kecil hingga besar.

Persyaratan Minimum

  • Hard Disk: 1 GB
  • RAM: 1 GB
  • Prosesor: 1 GHz

Fitur Utama

  • Kompatibilitas RHEL
  • Alat untuk penumpukan jaringan
8. Arch Linux

Distribusi kedelapan dalam daftar kami telah menurun popularitasnya belakangan ini. Ini tidak ramah untuk pemula dan cocok untuk pengguna berpengalaman karena tidak menawarkan tingkat dukungan yang dilakukan distribusi lain dalam daftar ini.

ArchLinux adalah distribusi tujuan umum dan dapat sangat disesuaikan sesuai dengan kebutuhan seseorang.

Jika Anda mencari distribusi yang aman, ringan, dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan seseorang, maka ArchLinux adalah pilihan terbaik di luar sana.

Persyaratan Minimum

  • Hard Disk: 2 GB
  • RAM: 512 MB
  • Prosesor: 1GHz

Fitur Utama

  • Sangat Dapat Disesuaikan
  • UntukPengguna Berpengalaman
  • Sangat ringan dan Stabil
9. Sistem Operasi Slackware

Ini adalah distribusi lain yang cocok untuk pengguna Linux berpengalaman. Itu tidak menawarkan dukungan resmi apa pun.

Distribusi ini terutama cocok untuk orang-orang yang nyaman menggunakan terminal karena tidak menawarkan instalasi grafis. Lalu tidak memiliki resolusi ketergantungan otomatis juga. Karakteristik ini membuatnya sangat ringan dan stabil, memungkinkannya berjalan bahkan pada sistem yang berusia satu dekade.

Administrasi dan konfigurasi Slackware ditangani terutama oleh file teks sederhana dan skrip shell.

Meskipun distribusi ini sangat ringan, ia masih dilengkapi dengan banyak alat pengembangan yang kuat.

Persyaratan Minimum

  • 64MB RAM (disarankan 1GB+)
  • HardDrive: 100MB (disarankan 1GB)
  • Prosesor: prosesor 486

Fitur Utama

  • Untuk pengguna berpengalaman
  • Sangatringan dan stabil
  • Ini berjalan pada sistem yang lebih lama
    Cocok untuk Komunitas yang berkembang
10. Mageia Linux

Distribusi terakhir dalam daftar kami adalah garpu Mandriva yang disebut Mageia. Ia dikenal dengan lingkungan yang ramah pengguna dan dukungan driver grafis. Ini adalah distribusi sederhana, aman, stabil, dan fleksibel berbasis komunitas.

Distribusi ini relatif baru dan dilengkapi dengan banyak alat dan paket yang kuat.

Persyaratan Minimum

  • Semua prosesor AMD, Intel, atau VIA
  • 512MB RAM
  • Harddisk 5 GB

Fitur Utama

  • Dukungan untuk berbagai jenis server dan
  • database
  • Berdasarkan komunitas
Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, setiap distribusi Linux unik disesuaikan serta dioptimalkan untuk tugas tertentu.

Jika Anda ingin memilih dengan sesuai kebutuhan , maka pilihlah Ubuntu sebagai pilihan terbaik. Di sisi lain, ArchLinux dan SlackwareOS lebih disukai oleh pengguna berpengalaman. Fedora dan OpenSUSE terkenal dengan fitur-fitur terbaru dan mutakhir mereka. Sedangkan RHEL dan SUSE adalah distribusi komersial berbayar yang digunakan oleh perusahaan besar seperti Google, Amazon, dan Fortune 500 lainnya.

Jadi keputusan memilih server Linux yang tepat hanya bermuara pada dua hal, yaitu preferensi pribadi dan tugas yang ada.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *