Cara menggunakan subdomain untuk situs web Anda

  • Share
20210819 164707

Apa itu subdomain?

Sebelum kami dapat menjelaskan secara akurat apa itu subdomain, Anda harus terlebih dahulu mengetahui apa itu nama domain. Selain menjadi salah satu cara utama orang menemukan Anda di internet, nama domain pada dasarnya adalah alamat internet milik Anda sendiri yang berbentuk kata atau frasa, ditambah salah satu dari ratusan akhiran domain yang ada, paling umum .com.

Saat Anda membeli nama domain, Anda dapat mengatakan bahwa apa yang sebenarnya Anda beli, secara teknis, adalah kontrol atas zona DNS domain, artinya, mendaftarkan nama domain memberi Anda hak untuk mengaitkan nama domain tersebut dengan layanan apa pun. , termasuk layanan hosting web tempat Anda membuat dan menghosting situs web Anda.

Saat Anda menggunakan zona DNS untuk memasukkan lebih banyak teks, dipisahkan dari domain Anda dengan sebuah titik, Anda menambahkan subdomain. Jadi, misalnya, jika Anda mendaftarkan example.com, Anda dapat mengaitkan example.com ke situs web Anda. Tetapi Anda juga dapat mengaitkan foo.example.com ke situs web Anda, atau bahkan example.foo.example.com.

Subdomain yang paling umum digunakan dan dibuat adalah subdomain www. Hampir setiap situs web di internet menggunakan subdomain ini, terutama karena pada masa awal web di seluruh dunia, subdomain ini digunakan untuk membedakan antara layanan web dan layanan lain (seperti ftp atau email) yang mungkin di-host pada nama domain.

Mengapa Anda harus menggunakan subdomain atau subdomain?

Ini dapat mengisyaratkan satu penggunaan umum secara historis untuk subdomain — untuk membedakan antara berbagai layanan yang dihosting pada nama domain. Server email dan server ftp masih sering dihosting di subdomain.

Tetapi karena web telah menjadi layanan internet yang dominan, situs web telah memasukkan subdomain ke dalam strukturnya untuk penggunaan lain.

Berikut adalah beberapa cara umum situs web menggunakan subdomain:

  • Buat lingkungan pengujian: ini sering kali berbentuk subdomain seperti beta.example.com, tempat versi beta dari situs mendatang atau fitur baru yang akan ditambahkan dapat diuji tanpa memengaruhi pengoperasian situs utama.
  • Bedakan antara berbagai jenis layanan web atau konten: misalnya, Anda mungkin ingin menghosting blog dan situs e-niaga Anda secara terpisah satu sama lain, di blog.example.com dan shop.example.com.
  • Host versi seluler situs web Anda: terkadang Anda melihatnya sebagai m.example.com, di mana alih-alih menggunakan desain responsif, versi situs web yang berbeda disajikan bergantung pada jenis perangkat yang digunakan untuk mengaksesnya.
  • Buat versi situs web Anda yang dilokalkan dalam berbagai bahasa: misalnya, Anda dapat menggunakan fr.example.com untuk situs web berbahasa Prancis, en.example.com untuk situs web berbahasa Inggris, dan es.example.com untuk bahasa Spanyol- versi bahasa situs web Anda.
  • Izinkan anak perusahaan mengontrol situs mereka sendiri: jika Anda memiliki bisnis dengan lokasi di beberapa kota, Anda dapat membuat situs web terpisah untuk masing-masing dan menggunakan subdomain seperti nyc.example.com, paris.example.com, dan london.example.com.
  • Buat jaringan situs web yang belum tentu terkait satu sama lain: misalnya, Anda dapat membeli situs blog seperti example.wordpress.com dari WordPress.com.
  • Targetkan grup pengguna tertentu: seperti jika Anda ingin membuat ruang masuk seperti pengguna.contoh.com dan ruang tamu seperti tamu.contoh.com.

Ini hanyalah beberapa contoh umum, tetapi Anda dapat menggunakan subdomain untuk hampir semua struktur yang ingin Anda perkenalkan ke situs web Anda.

Anda secara teoritis dapat menghosting setiap halaman di situs web Anda pada subdomain yang berbeda, seperti contact.example.com untuk halaman kontak Anda, about.example.com untuk halaman tentang Anda, dll.

Apakah subdomain atau subdirektori lebih baik untuk SEO?

Alternatif untuk menggunakan subdomain untuk bagian baru situs web Anda adalah dengan menggunakan subdirektori. Ini adalah saat, daripada menambahkan ke ujung “depan” alamat situs web Anda seperti dengan subdomain, Anda menambahkan ke ujung “belakang” alamat situs web Anda, yaitu, di sebelah kanan nama domain Anda (dan setelah garis miring ).

Jadi, misalnya, Anda dapat menggunakan example.com/foo alih-alih foo.example.com.

Sudah menjadi kepercayaan umum bahwa subdirektori (example.com/foo) lebih baik untuk pengoptimalan mesin telusur, tetapi .

Itu tidak berarti bahwa tidak ada kebenaran dalam hal ini.

Terutama, jika subdomain atau subdomain Anda adalah bagian utama dari situs Anda, Anda harus memastikan untuk menautkannya dari halaman lain di situs Anda. Jika tidak, mesin pencari mungkin tidak tahu untuk mengindeks subdomain Anda dengan nama domain Anda.

Bagaimana cara membuat subdomain?

Untuk membuat subdomain, pertama-tama Anda harus memastikan bahwa Anda memiliki nama domain. Jika Anda tidak memiliki nama domain, cari di sini:

[ domain pencarian ]

Setelah Anda memiliki nama domain atau jika Anda sudah memilikinya, menambahkan subdomain semudah mengedit file zona DNS Anda.

Tetapi pertama-tama, Anda harus tahu apa yang ditunjuk oleh subdomain Anda. Jika Anda membuat subdomain untuk blog baru menggunakan WordPress, misalnya, Anda memerlukan instance hosting tempat Anda dapat menghosting situs WordPress baru Anda.

Anda dapat dengan memilih tingkat layanan Anda jika Anda ingin menggunakan Hosting Sederhana Gandi untuk menginstal situs WordPress baru di subdomain baru. Anda akan diminta untuk memilih domain untuk menginstal situs WordPress Anda. Kemudian Anda dapat memilih alamat situs Anda. Secara default, ‘www’ akan muncul di bidang ini, tetapi Anda dapat menggantinya dengan nama subdomain apa pun yang Anda inginkan.

Kemudian setelah Anda check out, sistem kami akan menginstal WordPress untuk Anda, termasuk menambahkan subdomain ke file zona DNS Anda.

Jika Anda ingin menggunakan subdomain baru Anda untuk membuat toko online menggunakan platform e-commerce Prestashop, dan ikuti proses yang sama.

Jika tidak, jika Anda sudah memiliki Gandi Simple Hosting dan ingin menambahkan subdomain baru untuk WordPress, Prestashop, atau jenis situs lain yang ingin Anda instal pada instans Simple Hosting Anda, mulailah dengan masuk ke dasbor Simple Hosting Anda dan tambahkan subdomain Anda sebagai yang baru lokasi.

Jika tidak, jika Anda meng-hosting di tempat lain selain Gandi, Anda harus memastikan bahwa hosting Anda berfungsi dengan subdomain baru yang akan Anda buat. Anda harus memeriksa dengan penyedia hosting Anda untuk proses yang tepat, tetapi di sisi Gandi, Anda harus memperbarui file zona DNS Anda.

Dari dasbor Gandi Anda, klik “Domain” di sebelah kiri. Kemudian klik nama domain yang ingin Anda tambahkan subdomain dari daftar nama domain. Klik tab “DNS Records” dan kemudian klik tombol “Add” untuk menambahkan catatan baru.

Bergantung pada penyedia hosting Anda, Anda mungkin perlu menambahkan catatan tipe CNAME atau catatan tipe A. Catatan CNAME lebih umum dan mengarahkan subdomain baru Anda ke nama domain lain yang dimiliki oleh penyedia hosting Anda. Catatan A menunjuk ke alamat IP.

‘Name’ adalah tempat Anda memasukkan nama subdomain baru Anda (yaitu, bagian yang akan muncul sebelum . yang menjadi sebelum nama domain Anda).

Apa yang terjadi jika Anda berhenti menggunakan subdomain?
Anda mungkin memutuskan untuk merestrukturisasi situs Anda nanti untuk menggunakan subdirektori alih-alih subdomain atau Anda dapat menghilangkan jenis konten atau layanan atau hanya bermigrasi dari shop.example.com ke store.example.com, misalnya.

Dalam setiap kasus ini, penting untuk diingat untuk menghindari kemungkinan pembajakan subdomain. Ini terjadi ketika subdomain menunjuk ke layanan yang Anda gunakan untuk hosting tetapi Anda tidak lagi memiliki hosting yang terhubung dengannya dan orang lain mendaftar untuk hosting menggunakan subdomain Anda, dan karena Anda sudah memiliki DNS yang menunjuk ke tempat yang benar, mereka dapat menghosting situs web dengan nama domain Anda.

Untuk menjaga zona DNS Anda tetap bersih, pastikan Anda menghapus data DNS untuk subdomain Anda jika Anda tidak menggunakan subdomain itu lagi.

Baik Anda ingin membuat versi situs web yang dilokalkan, memiliki layanan terpisah yang ingin Anda hosting di alamat yang mudah diingat, atau Anda ingin membuat versi beta situs web Anda untuk menguji fitur baru, Anda dapat melakukannya dengan menambahkan subdomain.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *